Apa perbedaan antara LoRa dan LoRaWAN? - TEKNOIOT

28 Dec 2022

Apa perbedaan antara LoRa dan LoRaWAN?

Teknoiot - LoRa, atau Long Range, adalah teknologi nirkabel berpemilik, berdaya rendah, dan jarak jauh yang menggunakan spektrum nirkabel bebas lisensi -- mirip seperti Wi-Fi yang menggunakan frekuensi 2,4 GHz dan 5 GHz tanpa izin.

Frekuensi persis yang digunakan LoRa bergantung pada lokasi fisik penerapan. Misalnya, LoRa menggunakan pita 915 MHz di Amerika Utara dan pita 868 MHz di Eropa. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui frekuensi mana yang dapat digunakan secara legal di setiap lokasi penerapan LoRa. Dari perspektif jangkauan, LoRa dapat berkomunikasi hingga jarak 10 km dalam kondisi garis pandang yang optimal.

Teknologi LoRa milik Semtech, pemasok semikonduktor. Sementara LoRa telah ada untuk sementara waktu, chipset LoRa telah maju dengan konsumsi daya yang jauh lebih sedikit hanya dalam beberapa tahun terakhir. 

Apa perbedaan antara LoRa dan LoRaWAN?



Kemajuan ini menjadikan LoRa ideal untuk perangkat IoT yang didistribusikan secara luas dan bertenaga baterai namun hanya mengirim data dalam jumlah kecil hingga kecepatan maksimum 27 Kbps. Contoh penerapan LoRa yang umum mencakup pelacakan aset, pengukur cerdas, perangkat pendeteksi, smart parking, dan pemantauan lapangan pertanian.

Dari perspektif jaringan, LoRa hanya menciptakan metode lapisan fisik dari transportasi nirkabel, seperti chip transceiver. Itu berarti tidak memiliki protokol jaringan yang tepat untuk mengelola lalu lintas untuk pengumpulan data dan manajemen perangkat titik akhir. Di sinilah Long-Range WAN -- atau LoRaWAN -- berperan.

LoRa dan LoRaWAN diimplementasi di berbagai kasus penggunaan IoT, seperti smart meter dan smart farming.

LoRaWAN

LoRaWAN adalah protokol terbuka berbasis cloud -- dirancang dan dikelola oleh Aliansi LoRa -- yang memungkinkan perangkat berkomunikasi secara nirkabel dengan LoRa. Pada dasarnya, LoRaWAN menggunakan teknologi nirkabel LoRa dan menambahkan komponen jaringan ke dalamnya, sekaligus menggabungkan otentikasi node dan enkripsi data untuk keamanan.

Dari perspektif penerapan IT perusahaan, jaringan LoRaWAN ideal untuk perangkat IoT yang terus memantau status sesuatu dan kemudian memicu peringatan kembali ke gateway saat data yang dipantau melampaui ambang batas yang ditentukan. 

Jenis perangkat IoT ini memerlukan sedikit bandwidth dan dapat berjalan dengan daya baterai selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda