Safari Politik ke Pekanbaru, Anies Baswedan Ceritakan Kesuksesan di Kepulauan Seribu - TEKNOIOT

8 Dec 2022

Safari Politik ke Pekanbaru, Anies Baswedan Ceritakan Kesuksesan di Kepulauan Seribu

Teknoiot - Bakal calon Presiden Indonesia yang dideklarasikan Partai Nasional Demokrat (Nasdem), Anies Baswedan, menyambangi Pekanbaru. Mantan Gubernur Jakarta itu memulai safari politiknya dengan rapat akbar di Jalan Gajah Mada, Minggu petang, 4 Desember 2022.

Pada Senin siang, 5 Desember 2022, mantan Menteri Pendidikan itu mengobrol santai dengan mahasiswa dan sejumlah wartawan di Pekanbaru. Kegiatan berlangsung di sebuah kafe di Jalan Arifin Ahmad.

Dalam perbincangan itu, Anies tak ingin mengutarakan janji manis kepada masyarakat Riau. Namun, dia menyatakan memegang 4 metode kerja yang selama ini dipakainya.

Pertama, terang Anies, meneruskan apa yang dilakukan pendahulu, kedua mengoreksi apa yang sudah ada, ketiga memberhentikan apa yang perlu dihentikan, dan keempat memperbaharui apa yang harus dikerjakan.

Kunjungan Anies di Riau


Sebagai salah satu contoh, sambung Anies, yaitu permasalahan distribusi guru tak merata. Menurutnya, persoalan ini membutuhkan ragam pendekatan, bukan sekedar membuat yang baru.

"Contoh adalah Kepulauan, saat itu saya berhasil mengubah Kepulau Seribu yang mulanya merupakan daerah administratif menjadi daerah otonom," kata Anies.

Di Kepulauan Seribu, Calon Presiden Nasdem menyebut menggunakan prinsip keadilan untuk setiap permasalahan. Kepulauan Seribu yang selama beberapa dekade tak pernah menjadi prioritas, kini sudah berubah.

"Bisa ditinjau sekarang perubahan Kepulauan Seribu kini," jelas Anies.

Keadilan Sosial


Sewaktu memangku jabatan di Jakarta, Anies mengaku teguh menegakkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Ia menilai itu bukan sekadar sila yang harus dihafalkan tapi diterapkan.

"Sila itu yang menjadi pegangan kami saat menjabat di Jakarta, jangan karena ego orang baru yang datang, rakyat harus terus memulai dari 0 untuk hal-hal baru pula," sebut Anies.

Anies juga menilai segala sesuatu jangan hanya harus sesuai ketentuan, tetapi juga berlandaskan kepentingan publik. Mempertimbangkan kepentingan publik untuk segala keputusan.

"Agenda kesejahteraan apa saja yang tertunda, PR yang belum selesai dan keadilan bagi seluruh daerah, itu yang harus kita selesaikan," imbuh Anies.

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda