fbpx

Bagaimana IoT dan Aplikasi Big Data Akan Merevolusi Smart City

Smart City – Hampir semua aspek dari tinggal di kota telah berubah, terutama di daerah-daerah di mana hambatan teknologi menghambat cara di mana hal-hal bisa dilakukan.

Jika Anda mengetahui gambaran yang lebih besar, Anda akan tahu fakta bahwa Internet of Things (IoT) mungkin merupakan batas baru pembangunan dalam membentuk cara di mana kota dibangun dan dioperasikan.

Tidak ada keraguan bahwa Anda terbiasa dengan konsep internet of things (IoT). Idenya termasuk beberapa perangkat seperti mobil, smartphone dan peralatan sehari-hari seperti lemari es yang terhubung dan dapat berbagi informasi . Perangkat dapat digunakan secara mandiri, dan mereka dapat melakukan tindakan ketika mereka memperoleh informasi pemicu yang telah ditetapkan sebelumnya.

smart-city-1024x662 Bagaimana IoT dan Aplikasi Big Data Akan Merevolusi Smart City
Credits: Image by Tumisu from Pixabay

Lebih lanjut tentang istilah – ” Smart City .”

Istilah ” smart city ” adalah istilah umum yang berarti kota yang menggunakan teknologi dan data untuk meningkatkan kehidupan bisnis, perusahaan, dan individu yang menghuninya. Internet of Things adalah teknologi pamungkas yang secara bertahap membuat kota-kota “smart.” Baik itu meningkatkan tingkat polusi atau kondisi lalu lintas, teknologi kuncinya tidak lain adalah IoT.

IoT adalah jaringan perangkat yang terhubung secara fisik, seperti peralatan rumah tangga atau kendaraan dan dengan bantuan teknologi ini; hal-hal dapat terhubung satu sama lain dan bertukar data. Konektivitas ini menawarkan peluang untuk menyatukan data digital dan fisik melalui analitik data untuk meningkatkan efisiensi, meningkatkan penghidupan, dan mendorong keuntungan ekonomi.

Kuncinya adalah konektivitas – Ini semua tentang koneksi yang kuat.

Faktor paling signifikan yang bisa menjadi ancaman bagi impian membangun smart city adalah masalah konektivitas. Jika jutaan perangkat di seluruh kota tidak terhubung melalui koneksi yang kuat dan aman, perangkat IoT tidak akan menghasilkan apa-apa selain produk usang.

Untuk selanjutnya, tanpa koneksi yang kuat, teknologi pintar tidak akan berfungsi. Jaringan 4G dan 5G yang kuat akan memiliki ketergantungan yang lebih besar pada “sel kecil” untuk meningkatkan konektivitas ke tempat-tempat yang sulit dijangkau.

Otoritas setempat akan membutuhkan kerja sama yang erat dengan semua operator jaringan yang akan membantu mereka dalam memasang unit-unit seperti itu pada bangunan, tiang lampu untuk meningkatkan konektivitas dan mendukungnya menjangkau ke tempat di mana pun dibutuhkan.

Pemerintah juga mengambil langkah-langkah untuk membantu operator dengan membiarkan mereka menggunakan perangkat keras seperti tiang telepon pada fasilitas dan bangunan yang dimiliki oleh pemerintah. Seharusnya dukungan pemerintah diperlukan untuk membantu meningkatkan cakupan; tanpa gangguan.

Kasus penggunaan nyata memanfaatkan IoT dalam membangun kota yang cerdas.

Sekarang setelah Anda mengetahui seberapa populer Internet of Things (IoT) dalam membangun smart city , Anda harus bersemangat untuk mengetahui bagaimana mereka membawa perubahan ke kota-kota. Berikut adalah daftar kasus penggunaan IOT.

SMART LIGHTING

Pencahayaan terdiri dari persentase yang signifikan dari konsumsi energi di kota. Walaupun penerangan dan listrik adalah elemen vital, ini juga digunakan untuk meningkatkan identitas dan keindahan semua kota berkembang . Dalam sistem pencahayaan konvensional, inspeksi kegagalan terjadi secara manual. 

Bahkan ada tingkat pencahayaan tetap melalui jam operasional. Jika sistem pencahayaan berbasis di IoT, kegagalan dilaporkan secara otomatis ke sistem. Lampu yang didukung IoT dapat meredup secara otomatis tergantung waktu yang diatur.

SMART MANAJEMEN LIMBAH

Pengelolaan sampah di suatu kota juga dapat dibuat lebih smart dengan merekomendasikan tong sampah smart yang memiliki sensor untuk menentukan tingkat sampah yang terletak di dalam kaleng. Teknologi di balik wadah sampah ini dibangun sedemikian rupa sehingga mereka dapat mengirimkan informasi ini ke sistem pengelolaan limbah kota yang dapat memandu truk pengumpulan sampah secara otomatis ke wadah sampah yang telah penuh. Ini akan mengubah sistem pengumpulan sampah statis dengan sistem yang didasarkan pada data real time yang terkait dengan wadah sampah menjadi lebih efisien dan dapat diprediksi.

SMART PARKING

Ini bisa menjadi hal yang menakutkan untuk mengetahui tempat parkir di kota-kota saat ini. Ini agak membuat frustasi bagi komuter, dan juga meningkatkan polusi ketika komuter mencoba menemukan tempat yang tepat untuk memarkir kendaraannya. Ketika tempat parkir diaktifkan IOT, itu dilengkapi dengan sensor untuk merasakan apakah mereka sudah ditempati atau belum. Bahkan ini dapat menghubungkan sistem navigasi kota yang dapat memungkinkan pengemudi untuk menemukan tempat parkir terdekat. Seorang pengemudi yang dipersenjatai dengan pengetahuan tentang tempat parkir akan menyebabkan penghematan bahan bakar, menghemat waktu, mengurangi emisi CO2 dan mengurangi waktu pemanfaatan jalan.

SISTEM MANAJEMEN LALU LINTAS

IoT juga dapat membantu dalam manajemen lalu lintas yang smart dengan memasang sensor lalu lintas bertenaga surya atau baterai yang dapat mendeteksi volume lalu lintas secara real-time, kecepatan rata-rata saat kendaraan bepergian dan tingkat hunian jalan. Sensor semacam itu dapat dengan mudah dihubungkan ke sistem manajemen lalu lintas pusat kota, sehingga menawarkan gambaran total situasi lalu lintas. Bergantung pada pola lalu lintas, algoritma pengambilan keputusan dapat menyesuaikan lampu lalu lintas dan durasinya, mengajukan keluhan terhadap orang yang melanggar aturan lalu lintas.

SMART BUILDING

Teknologi Internet of Things menjadikannya lebih mudah untuk bangunan dengan berbagai jenis infrastruktur untuk meningkatkan keberlanjutan dan menghemat energi. Misalnya, sistem manajemen energi smart building memanfaatkan perangkat IoT untuk menghubungkan sistem pendingin, pemanas, penerangan, dan keselamatan kebakaran yang berbeda ke aplikasi yang dikelola secara terpusat. 

Penelitian mengungkapkan bahwa bangunan komersial menghabiskan hingga 30% dari energi yang mereka gunakan dan karenanya menghemat dengan sistem manajemen energi dapat menjadi penting dan bermanfaat juga.

Agar pemerintah meningkatkan efisiensi dan meningkatkan layanan mereka, mereka membutuhkan platform yang dapat memberi daya pada aplikasi IoT untuk smart city . Memiliki platform yang tepat akan memproses, mengumpulkan dan menafsirkan data yang dihasilkan oleh perangkat pintar. Informasi ini akan memastikan bahwa infrastruktur berkinerja terbaik untuk membawa kota ke era konektivitas baru.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.